Menguraikan Ledakan Dalam Seni Visual dan NFT Oleh Agen Slot

Menguraikan Ledakan Dalam Seni Visual dan NFT Oleh Agen Slot

Christie’s melelang sebuah file JPG seharga $69 juta, melambungkan penciptanya – seniman digital Mike Winkelmann, yang menggunakan nama Beeple, menjadi ketenaran instan di seluruh dunia, ungkap agen slot pada blog mereka. Rumah lelang mengatakan ini menempatkan Beeple di antara tiga seniman hidup paling berharga

Pada tanggal 11 Maret, Christie’s melelang sebuah file JPG seharga $69 juta, melambungkan penciptanya – seniman digital Mike Winkelmann, yang menggunakan nama Beeple, ke ketenaran instan di seluruh dunia. Rumah lelang mengatakan dalam sebuah tweet bahwa lelang karya seni digital murni pertama menempatkan Beeple di antara tiga seniman hidup paling berharga.

Di balik catatan ini adalah kisah kebangkitan seni virtual, bagaimana seni dihargai dan, mungkin, masa depan koleksi seni rupa. Teknologi ini dikenal sebagai non-fungible token (NFT).

Apa itu?

Untuk memahami NFT, penting untuk melihat dua konsep yang dipisahkan oleh usia — prinsip ekonomi fungibilitas (yang namanya diambil dari bahasa Latin ‘fungibilis’ abad pertengahan) dan standar informasi modern yang dikenal sebagai blockchain.

Yang dapat dipertukarkan adalah aset apa pun yang memiliki nilai yang sama dan dipertukarkan dengan yang lain dari jenisnya – misalnya, mata uang. Sebuah karya seni, bagaimanapun, adalah unik – ciptaan asli akan selalu memiliki nilai yang berbeda dari, katakanlah, salinan atau karya seni lain bahkan mungkin oleh pencipta yang sama. Oleh karena itu, tidak dapat dipertukarkan.

Blockchain adalah buku besar yang didistribusikan melalui jaringan komputer yang luas, menyimpan informasi, seperti transaksi, sebagai database terbuka yang diduplikasi sedemikian rupa sehingga catatan menjadi tidak berubah. Ini memiliki beberapa kegunaan (paling terkenal dengan mata uang seperti Bitcoin dan Ethereum) karena sifatnya yang otentik dan juga terdesentralisasi.

Sama bermanfaatnya dengan membuat catatan otentik transaksi cryptocurrency (yang dapat dipertukarkan), blockchain juga dapat berfungsi sebagai basis data digital otentik dari aset yang tidak dapat dipertukarkan. Dan ini telah dilakukan, setidaknya sejak 2014, oleh NFT.

Sederhananya, NFT adalah formalisasi kepemilikan digital, dengan cara informasi terdesentralisasi dan didistribusikan, yang membuat keasliannya tidak dapat diperdebatkan. Ini adalah setara digital untuk menetapkan Louvre memiliki Mona Lisa, meskipun salinannya ada di mana-mana di seluruh dunia dan berarti sedikit dalam hal nilai.

Sejarah

Sejarah

NFT telah ada setidaknya sejak tahun 2014. Tetapi mereka benar-benar mulai mendapatkan popularitas pada tahun 2017, terutama ketika orang mulai membuat dan memperdagangkan kucing digital yang dikenal sebagai cryptokittens. Beberapa avatar kucing yang lebih dicari akan diperdagangkan dengan harga ratusan atau ribuan dolar.

Selama setahun terakhir, sebuah perusahaan bernama NBA Top Shot telah menjual koleksi digital berlisensi resmi, kartu perdagangan digital serupa. NFT paling berharga yang dijual olehnya adalah pada pertengahan Februari, ketika sebuah video pengguna membayar $ 208.000 untuk mendapatkan klip slam dunk Lebron James.

Ledakan

NFT telah menjadi berita utama sejak Februari. Ini dimulai dengan pelelangan Nyan Cat gif – animasi 12 bingkai kucing, dengan pop-tart untuk batang tubuh, terbang melintasi angkasa meninggalkan apa yang hanya bisa digambarkan sebagai contrail warna pelangi. Tawaran yang menang adalah $587.000, menjadikannya salah satu karya seni digital termahal yang dijual, pada 19 Februari.

Tapi rekor itu jatuh dengan cepat. Pada 21 Februari, video tersebut dihancurkan oleh penjualan video berdurasi 10 detik senilai $6,6 juta, yang dibuat oleh Beeple tetapi dimiliki dan kemudian dijual oleh seorang kolektor seni yang berbasis di Miami yang awalnya membelinya seharga $66.666 pada bulan Oktober.

Ledakan itu sedemikian rupa sehingga menurut nonfungibles.com, NFT senilai $204 juta telah diperdagangkan pada bulan lalu saja. Ini hampir setengah dari $417 juta yang telah dilacak sejak Juni 2017.

Masa depan, atau mode yang lewat?

Sepintas ledakan tiba-tiba menyerupai penumpukan cepat yang sering menjadi ciri khas gelembung. Kritikus telah menunjukkan bagaimana media sosial dapat memicu kegilaan spekulatif, tidak seperti apa yang terlihat dalam kekacauan “saham meme” bulan lalu. GameStop naik dari $20 per saham pada pertengahan Januari menjadi lebih dari $480 dalam sebulan, sebelum kembali turun ke tahun 50-an, membawa keuntungan besar bagi mereka yang keluar tepat waktu dan menyebabkan kerugian besar bagi yang tidak.

Tetapi NFT juga tak tertandingi dalam kegunaannya di dua area penting – mereka memungkinkan eksklusivitas di era digital dan dapat memonetisasi bentuk-bentuk baru seni yang lahir di internet, seperti gif, meme, dan bahkan tweet. Lelang 11 Maret oleh rumah lelang besar akan dilihat sebagai pengesahan yang signifikan, bahkan jika itu berlangsung sementara.

5 Nama Seniman Asia Yang Harus Anda Ketahui

Seniman Asia sedang menggila hari ini. Kami terus mencari bakat seni kontemporer yang hebat, jadi kami berangkat untuk menjelajahi benua Asia yang indah dan beberapa nama seni jalanan dan urbannya yang paling terkenal dan dipekerjakan oleh situs slot online.

Meskipun mereka telah melanggar batasan geografis dan menjadi tokoh terkenal internasional yang menciptakan karya seni di seluruh dunia, kami melakukan perjalanan singkat ke Iran, Korea Selatan, Cina, Taiwan, dan Jepang untuk menunjukkan lima seniman jalanan dan kontemporer Asia. yang menurut kami pantas mendapatkan perhatian Anda, jika mereka belum mendapatkannya.

Berikut ini 5 Nama Seniman Asia Yang Harus Anda Ketahui:

Xeme – Pelopor Graffiti

Xeme - Pelopor Graffiti

Kami memulai daftar dengan salah satu nama seni jalanan terbesar dari Hong Kong , kota di mana grafiti hampir tidak dikenal sebelum tahun 1990-an. Setelah dimulai oleh orang asing, seni grafiti diambil oleh penulis perkotaan asli beberapa tahun kemudian. Salah satu penulis asli itu adalah Xeme yang memulai karirnya pada tahun 2001 dan saat ini dianggap sebagai seniman paling terkemuka di Hong Kong, dan pelopor grafiti Asia sejati.

Xeme dikenal luas sebagai salah satu seniman pertama yang menggunakan bahasa tulisan China dalam karyanya, yang terutama didasarkan pada huruf dan pola. Selain seni jalanannya yang luar biasa, Xeme dikenal sebagai pencipta majalah seni jalanan Invasian yang sedang tren , yang terutama didedikasikan untuk meliput seni jalanan yang dibuat oleh seniman Asia, tetapi juga menampilkan bakat seni jalanan dari seluruh dunia.

Jung Lee – Fotografi dan Instalasi Cahaya

Jung Lee - Fotografi dan Instalasi Cahaya

Kami melanjutkan daftar seniman Asia kami bersama Jung Lee , seorang fotografer terpelajar dari Seoul, Korea Selatan, yang karyanya tersebar di seni pahat dan fotografi . Lee terkenal karena foto-fotonya yang memesona dari instalasi cahaya berbasis teks surealis yang terbuat dari tabung neon yang mengeksplorasi potensi citra bahasa.

Ungkapan klise yang tampaknya kosong tentang cinta dan keinginan yang tak terjawab tempat Lee di lanskap terpencil menciptakan foto-foto indah yang mengungkapkan kesendirian dan kesedihan orang-orang modern. Menyandingkan kata-kata neon cinta sentimental ini dengan pedesaan yang sangat terpencil dan padang rumput yang dingin dan tertutup salju. Foto-foto Lee memberi kesempatan kepada pemirsa untuk menemukan jalan mereka sendiri ke dalam dunia kenangan dan perasaan yang ajaib ini.

Mamafaka – Desainer Grafis

Mamafaka - Desainer Grafis

Pharuephon Mukdasanit, yang dikenal luas dengan julukannya Mamafaka , adalah salah satu seniman urban dan desainer grafis paling terkemuka dari Thailand. Dia adalah pendiri kolektif desainer BORED yang terkenal dan pencipta Mr. HellYeah !, salah satu karakter seni pop Thailand yang paling dikenal. Monster berbulu bermata satu dengan kumis ini muncul di mural, skateboard, iPhone, dan item fashion.

Mamafaka adalah seorang seniman luar biasa , yang sangat menyukai ilustrasi dan tipografi. Dia memiliki selera desain yang luar biasa dan selera humor yang tinggi. Karyanya memberinya ketenaran dan status selebriti hampir kultus. Sayangnya, Mamafaka meninggal pada 2013 setelah kecelakaan selancar. Dia baru berusia 34 tahun.

Lady Aiko – Seni Media Campuran

Lady Aiko - Seni Media Campuran

Lady Aiko Nakagawa adalah seniman jalanan kelahiran Jepang, tinggal dan bekerja di New York City. Dia dikenal luas sebagai anggota pendiri dari kolektif artis terkenal FAILE , tapi dia menjadi terkenal setelah dia meluncurkan karir solonya pada tahun 2006. Seni media campuran AIKO yang menawan menggabungkan beberapa teknik, termasuk kolase, stensil, cat semprot, dan sapuan kuas, dan berurusan dengan subjek seksualitas, feminitas, dan keindahan hidup.

Karya-karya yang sangat inovatif dari keindahan luar biasa dan narasi yang indah, menggabungkan beberapa pengaruh dan dengan melihat lukisan AIKO seseorang dapat menemukan jejak seni kontemporer Amerika, estetika tradisional Jepang, serta seni pop, seni jalanan, dan grafiti, semuanya digabungkan menjadi satu dengan menakjubkan. ketrampilan.

James Jean – Lukisan Seni Rupa

James Jean - Lukisan Seni Rupa

Seniman Taiwan James Jean diakui secara internasional atas lukisan seni rupa dan karya ilustrasi komersialnya yang beberapa penghargaan terkenalnya telah ia kumpulkan. Lulusan Sekolah Seni Rupa New York ini menjadi terkenal sebagai artis sampul untuk DC Comics . Selama bertahun-tahun Jean menghasilkan ilustrasi untuk klien seperti Rolling Stone, Majalah Time, Atlantic Records, dan Playboy .

Pada tahun 2008, James Jean telah berhenti mengerjakan ilustrasi komersial dan hampir sepenuhnya mengalihkan fokusnya pada lukisan. Seni estetika uniknya yang langsung dapat dikenali, mencairkan pikiran, dan indah menunjukkan seniman visual yang sangat berbakat dan sangat terampil dengan rasa unik untuk komposisi yang sangat canggih.

Lihat Juga : 5 Seniman Visual Terbaik Sepanjang Masa.

Apa Yang Dapat Anda Lakukan Dengan Gelar Seni Visual?

Apa Yang Dapat Anda Lakukan Dengan Gelar Seni Visual

PROSPECTIVE VISUAL ART Siswa yang bercita-cita menjadi kaya dan terkenal harus memahami bahwa sulit untuk mencapai tujuan itu baik sebagai seniman maupun desainer, karena banyak orang yang bekerja di bidang seni dan desain mendapatkan gaji yang tidak seberapa. Salah satu seni visual terbaik adalah milik dari situs maxbet indonesia.

Statistik kompensasi dari Biro Statistik Tenaga Kerja A.S., atau BLS, menunjukkan bahwa banyak profesional seni A.S. berpenghasilan kurang dari $ 60.000 per tahun. Pada Mei 2019, gaji tahunan rata-rata adalah $ 48.760 untuk kerajinan dan seniman; $ 56.040 untuk desainer interior; dan $ 52.110 untuk desainer grafis.

Meskipun pekerjaan seni atau desain biasanya tidak membuat seseorang kaya, mengejar gelar seni atau desain juga tidak membuat seseorang hidup dalam kemiskinan, kata alumni sekolah seni dan fakultas. Ada banyak cara untuk mengkomersilkan bakat seni, mulai dari mendesain produk yang ingin dibeli konsumen hingga membuat iklan untuk korporasi.

Statistik BLS mengungkapkan bahwa gaji tahunan rata-rata di antara direktur seni – seniman visual yang membuat gambar dalam publikasi, paket produk, film, dan acara TV seperti logo merek – adalah $ 94.220 pada 2019, hampir $ 55.000 lebih tinggi dari gaji rata-rata dalam semua pekerjaan.

Berikut beberapa profesi di mana penerima gelar seni dapat memperoleh gaji yang jauh di atas rata-rata pekerjaan, menurut BLS:

  • Direktur seni: penghasilan rata-rata lebih dari $ 90.000 per tahun.
  • Seniman dan animator multimedia: penghasilan rata-rata lebih dari $ 75.000 per tahun
  • Produser dan direktur: penghasilan rata-rata hanya di bawah $ 75.000
  • Perancang busana: penghasilan rata-rata sedikit di bawah $ 74.000
  • Beberapa pekerjaan menggabungkan seni dengan teknik, seperti arsitektur, karir yang
  • membutuhkan gelar dan lisensi khusus dan di mana gaji tahunan rata-rata melebihi $
  • 80.000. Pekerjaan desain industri – yang berfokus pada pengembangan ide untuk
  • produk manufaktur – membutuhkan kombinasi kreativitas dan kecerdasan teknologi,
  • dan gaji rata-rata di antara para pekerja ini hanya di bawah $ 69.000.

Ada juga posisi kuratorial bagi individu yang bermimpi bekerja di galeri seni dan museum. Menurut Survei Gaji Asosiasi Direktur Museum Seni 2019, kompensasi untuk peran kuratorial di Amerika Utara sangat bervariasi tergantung pada hierarki. Gaji rata-rata untuk asisten kuratorial adalah sekitar $ 42.000. Ada banyak anak tangga di tangga karier kuratorial, dan setiap peningkatan biasanya menghasilkan kenaikan gaji. Gaji rata-rata untuk kepala kurator atau direktur urusan kuratorial adalah $ 128.365.

Meskipun beberapa pekerjaan seni visual dan desain menguntungkan, calon siswa seni visual yang terutama tertarik pada uang harus berpikir dua kali untuk mengejar gelar seni, kata para ahli.

“Jika Anda menginginkan karier yang menguntungkan, jangan menjadi seniman,” tulis Matt Drissell, seorang profesor seni di Universitas Dordt di Iowa dan ketua departemen seni dan desain universitas, dalam email. “Lelang jutaan dolar yang layak diberitakan bukanlah norma. Jika Anda menginginkan tantangan dan kegembiraan menjadi orang yang memiliki motivasi diri, ingin tahu, dan kreatif, rangkullah karier artistik.”

Drissell, yang memperoleh gelar Master of Fine Arts dalam lukisan di New York Academy of Art, mengatakan bahwa penghargaan dari karya seni tidak hanya berupa uang. “Seperti yang telah dipelajari banyak orang selama Covid, dapat secara pribadi memproses kehidupan melalui seni visual dapat menyembuhkan dan menguatkan. Dan dapat membagikan secara luas bahwa kreativitas dapat membangun komunitas, baik di saat keresahan dan kesedihan atau dalam inspirasi dan kegembiraan. Itu mungkin bukan jalan yang menguntungkan tapi bisa kaya akan makna dan makna. ”

Konon, alumni sekolah seni yang mendirikan perusahaan sendiri mengatakan bahwa seniman dengan jiwa wirausaha yang paham bisnis terkadang bisa menghasilkan banyak uang.

Adam “Ace” Moyer – pendiri dan CEO Knockaround, sebuah perusahaan kacamata yang berbasis di California – mengatakan kisah hidupnya menggambarkan potensi untuk menerjemahkan pendidikan seni menjadi bisnis yang sukses.

“Saya memiliki dua gelar seni, 7 tahun belajar seni di perguruan tinggi, dan saya tidak pernah mengambil kelas bisnis dalam hidup saya,” tulis Moyer dalam email. “Dan saya menghasilkan banyak uang. Dan saya memiliki rumah, banyak mobil keren, dan saya menikmati liburan yang menyenangkan bersama keluarga. Saya punya teman dengan gelar bisnis yang meminta nasihat bisnis dari saya. Tentu, ada sedikit keberuntungan yang terlibat – tapi , jika saya bisa melakukannya, Anda juga bisa. ”

Mercedes Austin – pendiri dan CEO perusahaan ubin Mercury Mosaics – mengatakan dia belum pernah bertemu dengan orang sukses yang dimotivasi secara eksklusif oleh uang. “Saya menemukan peluang karier yang selaras dengan intuisi saya,” Austin, yang mengikuti program seni rupa tetapi pergi sebelum menerima gelar, menjelaskan melalui email. “Saya tidak pernah menggunakan pemikiran berlebihan dan logika. Jika saya bisa mendarat pada hal-hal yang dirasa benar, saya tahu saya bisa membangun logistik di sekitarnya melalui penelitian, kerja keras, dan ketekunan.”

Pola pikir bisnis memungkinkan seniman melihat peluang untuk menghasilkan uang yang mungkin tidak akan mengejutkan mereka, kata Annika Connor, pelukis profesional dan alumni Sekolah Institut Seni Chicago yang bergengsi. Connor membuat lukisan galeri dan menjual barang sehari-hari seperti sarung bantal dan tas jinjing yang menampilkan gambar dari lukisannya melalui perusahaannya, Toko Seni Annika.

Warna pada barang dagangan semacam itu dipilih agar selaras dengan lukisan aslinya, tetapi desainnya seringkali merupakan versi abstrak dari gambar aslinya. Dengan mendekorasi barang-barang yang lebih terjangkau dengan karya seninya, Connor menjangkau audiens yang lebih luas, lebih beragam secara ekonomi daripada yang dia bisa, memberinya lebih banyak peluang penjualan, katanya.

Connor menyarankan agar seniman yang bercita-cita tinggi memikirkan apakah mereka cukup termotivasi untuk bekerja keras hingga tingkat yang diperlukan untuk bekerja secara mandiri di industri seni.

“Sulit untuk bekerja sendiri dalam industri apa pun yang Anda pilih, dan Anda harus ambisius dan Anda harus pekerja keras, dan Anda harus inovatif, dan Anda harus terorganisir,” katanya.

Connor mencatat bahwa seniman profesional terkadang terlalu meromantisasi profesi mereka sehingga mereka melupakan kebutuhan untuk mencari nafkah. Ia menganjurkan agar para seniman mengingat bahwa karyanya memiliki unsur kreatif dan bisnis.

“Ada prinsip bisnis yang perlu diikuti agar Anda menemukan pendapatan dan pertumbuhan pendapatan,” katanya. “Anda tidak bisa begitu saja mengharapkan sesuatu akan terjadi hanya karena Anda menginginkannya.”

Connor memperingatkan terhadap “keyakinan bahwa Anda tidak perlu mempelajari apa pun tentang bisnis hanya karena Anda seorang seniman”, dan dia menyarankan untuk mencari program seni yang mencakup kursus tentang bagaimana “bertahan” di sektor seni.

Seniman perlu tahu cara mempromosikan diri mereka sendiri, karena tidak ada perusahaan atau individu yang peduli tentang kesuksesan jangka panjang mereka seperti halnya diri mereka sendiri, tambah Connor. “Kita hidup di masa di mana Anda tidak bisa berharap untuk hanya bertemu dengan seorang galeri yang akan mengurus segalanya untuk Anda. Itu bukan kenyataan lagi, bahkan jika pernah.”

Connor mencatat bahwa seniman yang sangat sukses bisa menjadi sangat kaya.

“Orang-orang selalu berbicara tentang seniman yang kelaparan. Mereka tidak pernah berbicara tentang fakta bahwa di dunia seni, kami adalah salah satu dari sedikit industri di mana sama sekali tidak ada batasan pendapatan pada kemampuan kami untuk menghasilkan uang,” katanya. “Ketika kami mencapai tingkat keberhasilan, hasil astronomi tidak tertandingi.”

Jim Spruell, presiden dan salah satu pendiri Zuza Films di Georgia, mengatakan pelatihan artistiknya telah menghasilkan banyak peluang karir. “Saya memiliki gelar Bachelor of Fine Arts dari The University of Georgia dan, untungnya, saya sudah memiliki pekerjaan sejak saya lulus,” tulisnya dalam email. “Sebenarnya, saya memiliki pekerjaan yang menunggu saya bahkan sebelum saya mendapatkan gelar saya.”

Spruell, yang memiliki pengalaman luas dalam industri periklanan, menyarankan beberapa perusahaan untuk dipertimbangkan oleh penerima gelar seni. “Agen iklan adalah tempat yang bagus untuk melihat jika Anda memiliki gelar seni,” katanya. “Perusahaan desain juga selalu mencari orang-orang berbakat dengan gelar seni. Bahkan departemen pemasaran internal untuk merek-merek besar.”

Caitlin Vitalo, pematung dan seniman kaca yang juga koordinator pendidikan di Hunterdon Art Museum di New Jersey, mengakui bahwa gaji rendah merupakan kemungkinan tersendiri bagi penerima gelar seni.

“Pekerjaan terkadang sulit ditemukan, mereka tidak selalu membayar sesuai keinginan Anda setiap saat, dan mungkin perlu waktu lama sebelum Anda melihat kesuksesan finansial,” tulis Vitalo dalam email. “Bagaimanapun, bekerja di bidang seni bukan tidak mungkin dan jika itu adalah sesuatu yang Anda sukai maka itu layak untuk dikejar. Ketika saya berjuang untuk menemukan kesuksesan finansial dengan gelar seni saya, saya sering mengingatkan diri sendiri betapa sengsaranya saya akan melakukan hal lain.”

Vitalo, yang memiliki gelar Master of Fine Arts dari Tyler School of Art and Architecture di Temple University, mencatat bahwa lulusan sekolah seni dapat mengejar lebih banyak karir daripada yang mereka kira pada awalnya.

“Saya tidak menyadari etalase adalah pekerjaan yang bisa Anda kejar sebagai seniman ketika saya pertama kali memulai dan sekarang saya berharap saya melakukannya,” katanya. “Setiap adegan dalam film atau acara televisi dirancang dan dibuat dengan cermat oleh seorang seniman. Baliho dibuat oleh seniman. Tempat sepeda umum tempat Anda mengunci sepeda dibuat oleh seniman. Hampir semua yang kami lakukan mencakup sesuatu yang visual – dan seniman sering kali seorang kontributor. “

5 Seniman Visual Terbaik Sepanjang Masa

5 Seniman Visual Terbaik Sepanjang Masa

Jika Anda bertanya kepada sejarawan seni siapa seniman visual terhebat sepanjang masa, akan ada banyak nama yang berbeda.

Tentu saja, ada beberapa standar yang dapat digunakan untuk mengukur siapa artis terbaik sepanjang masa.

Sayangnya, dunia seni secara historis didominasi oleh laki-laki, dan seniman perempuan jarang disebutkan meskipun kontribusi mereka sangat besar.

Ada beberapa faktor yang akan menentukan apakah artis tertentu membuat daftar.

Salah satunya adalah tren dan mode saat artis itu hidup, yang lain adalah umur panjang popularitas seorang artis.

Dampak yang dibuat oleh seorang seniman pada orang sezamannya adalah faktor lain yang perlu dipertimbangkan.

Dalam jangka panjang, menentukan siapa seniman terbesar sepanjang masa mungkin merupakan opini subjektif; namun, berdasarkan opini publik dan apa yang dikatakan museum.

Daftar yang kami buat berdasarkan sumber dari https://www.depoxito.co.

5 seniman visual terbaik sepanjang masa adalah:

Michelangelo (1475-1564)

Michelangelo dianggap sebagai pematung dan pelukis terhebat sepanjang masa.

Dia adalah tokoh utama Renaissance di Italia, terutama di Florence dan Roma.

Bahkan hari ini, beberapa ukiran marmernya memiliki keindahan yang sempurna.

Michelangelo terkenal karena patung Renaissance Italia serta lukisan dinding Kapel Sistine, di antara karya seni luar biasa lainnya.

Pablo Picasso (1881-1973)

Pablo Picasso, pendiri kubisme, adalah salah satu seniman paling berpengaruh dalam sejarah.

Dia adalah seorang pematung, pembuat lukisan, pelukis, dan pengrajin keramik.

Dia menghasilkan beberapa lukisan terbesar abad ke-20.

Terlahir dari ayah pelukis, Picasso menerima semua dorongan yang dibutuhkan untuk membangun karier melukis yang sukses.

Ini memberinya hak istimewa untuk belajar seni di beberapa sekolah seni terbaik di Spanyol.

Dia adalah di antara 250 pematung yang memamerkan Patung Internasional ke-3 yang diadakan di Amerika.

Gaya dan tekniknya luar biasa produktif sepanjang hidupnya, menghasilkan total 50.000 karya seni, termasuk gambar, lukisan, dan patung, antara lain.

Dari semua bentuk seni, Picasso unggul dalam seni lukis.

Leonardo da Vinci (1452-1519)

Leonardo lahir di Florence, Italia.

Meskipun hidup beberapa abad yang lalu, ia masih tetap menjadi salah satu seniman paling berpengaruh sepanjang masa.

Satu-satunya pelatihannya adalah di bidang sains dan ia magang pada usia dini untuk seorang pelukis Florence yang terkenal pada saat itu.

Leonardo dianggap sebagai seorang intelektual di masa hidupnya karena hasratnya terhadap sains.

Sumbangan Leonardo untuk dunia seni kecil, tetapi dua lukisannya adalah yang paling populer saat ini: “Mona Lisa” dan “Perjamuan Terakhir,” yang merupakan satu-satunya fresco Leonardo da Vinci yang masih hidup.

Fakta bahwa minatnya berkisar di luar seni bisa menjadi alasan mengapa masukannya sangat kecil.

Dalam masa hidupnya, ia begitu asyik dengan fisika dan mekanika, sehingga ia menciptakan desain artistik yang bisa dikerjakan untuk sepeda, di antaranya.

Inilah yang secara populer diyakini sebagai penyebab kegagalannya menyelesaikan beberapa lukisan dan proyek seninya.

Ada juga laporan yang dapat dipercaya bahwa dia menghabiskan banyak waktu untuk berpikir dan menguji hukum ilmiah, serta menulis pengamatannya tentang mereka.

Claude Monet (1840-1926)

Claude Monet secara populer dianggap sebagai pendiri lukisan Impresionis Prancis.

Monet memiliki hasrat yang luar biasa untuk mendokumentasikan pedesaan di banyak lukisannya. Ini adalah kelahiran lukisan impresionisnya.

Ketika Monet pergi ke Paris, ia mengamati beberapa seniman meniru karya-karya populer seniman lain.

Alih-alih mengikuti tren ini, Monet mengembangkan kebiasaan duduk di dekat jendela yang tersedia dan melukis apa yang dilihatnya.

Secara bertahap, Monet menjadi populer karena impresionismenya.

Dia mempengaruhi beberapa seniman muda dan membuat mereka berkomitmen untuk impresionisme, dan dalam waktu singkat, Impresionisme menjadi bentuk lukisan yang populer di Paris.

Suatu waktu pada tahun 1874, pameran impresionisme pertama terjadi di Paris.

Dalam pameran itu, Monet menghadirkan total 12 karya seni, termasuk lima lukisan dan tujuh pastel.

Vincent van Gogh (1853-1890)

Lahir di Belanda, van Gogh adalah seorang pelukis luar biasa yang karya seninya masih dijual dengan harga yang luar biasa di seluruh dunia saat ini.

Kontribusinya pada seni pada dasarnya adalah melukis.

Dia menciptakan banyak lukisan benda mati, beberapa di antaranya adalah potret teman dan kenalan.

Secara keseluruhan, van Gogh menyelesaikan sekitar 800 lukisan.

Satu hal yang membedakannya sebagai pelukis adalah genggamannya untuk hubungan warna dan sapuan kuas yang unik.

Karyanya masih menjadi sumber inspirasi bagi beberapa impresionis di seluruh dunia.

Lihat juga 5 Lukisan Paling Mahal yang Pernah Dijual di Lelang.

5 Lukisan Paling Mahal yang Pernah Dijual di Lelang

Dikatakan bahwa beberapa karya seni “tak ternilai” dan gambar bisa bernilai ribuan kata — atau begitulah kata klisenya — tetapi ketika berbicara tentang menjual karya-karya yang nilainya tak terukur, beberapa dapat mengumpulkan jumlah yang mengejutkan ketika palu jatuh.

Di sini, kami menjelajahi lukisan paling mahal yang dijual di lelang, mulai dari chart-toppers hingga jaw-droppers yang tercatat di MAHA168.

Lukisan Termahal Yang Pernah Dijual

1. Leonardo da Vinci, Salvator Mundi, sekitar tahun 1490–1500

Dijual seharga : $ 450,3 juta di Christie’s (15 November 2017)

1. Leonardo da Vinci, Salvator Mundi, sekitar tahun 1490–1500

Lukisan termahal di dunia untuk dijual di lelang adalah Salvator Mundi karya Leonardo da Vinci , yang dijual seharga $ 450,3 juta pada 15 November 2017 di Christie’s.

Menghancurkan catatan sebelumnya dan melampaui ekspektasi lelang, penjualan tersebut menggarisbawahi permintaan pasar untuk penampilan pelelangan artis yang langka, dan persaingan di antara para kolektor untuk memiliki karya kaliber dan perbedaan seperti itu.

Sebelum dijual di Christie’s, lukisan itu menarik segudang pemilik dan label harga selama bertahun-tahun: dari penjualan seharga £ 45 di Sotheby pada tahun 1958 hingga harga pembelian $ 127,5 juta untuk miliarder Rusia Dmitry E. Rybolovlev pada 2005, yang kepercayaannya menjualnya di lelang 2017.

Setelah penjualannya pada tahun 2005, tahun-tahun kerja dan penelitian terjadi untuk mengungkap identitas aslinya.

Karena berada di luar jangkauan publik sejak 1958, itu merupakan proyek penyelamatan — dengan sejarah yang tidak diketahui dan disembunyikan oleh banyak noda, sudah lama keliru untuk disalin.

Bertahun-tahun penelitian menyatukan cerita, akhirnya memungkinkan atribusi ke Leonardo da Vinci.

2. Pablo Picasso, Les Femmes d’Alger (“Version O”), 1955

Dijual seharga : $ 179,4 juta di Christie’s (11 Mei 2015)

Pada penjualan Christie 2015 “Looking Forward to the Past” yang menampilkan karya seni abad ke-20, Les Femmes d’Alger dari Pablo Picasso (“Versi O”) diperkirakan membawa pulang $ 140 juta dengan spekulasi pra-lelang.

Setelah penawaran melampaui $ 120 juta pada malam penjualan, lima penawar perlahan mendorong harga ke depan, seringkali hanya dengan $ 1 juta pada suatu waktu.

Akhirnya, lukisan itu diberikan kepada penawar telepon dengan Brett Gorvy, kepala seni kontemporer internasional Christie, senilai $ 179,4 juta.

Pada saat itu, itu adalah harga tertinggi yang pernah tercatat untuk lukisan yang dilelang.

Karya ini adalah salah satu karya Picasso yang paling berani dan paling terkenal dari serangkaian lukisan yang ia hasilkan antara tahun 1954 dan 1955.

Itu dalam kondisi baik pada saat penjualan, jadi itu adalah penemuan khusus bagi siapa pun yang dapat membayar harganya.

Sebelum penjualan 2015, itu terakhir dijual pada November 1997 seharga $ 31,9 juta kepada seorang kolektor dari Arab Saudi.

3. Amedeo Modigliani, Nu couché, 1917–18

Dijual seharga : $ 170,4 juta di Christie’s (9 November 2015)

Amedeo Modigliani, Nu couché

Dalam penampilan debutnya di lelang pada tahun 2015, Nu couché Amedeo Modigliani (“reclining nude”) mencapai harga lelang tertinggi kedua untuk sebuah lukisan pada saat itu: $ 170,4 juta.

Penawaran dimulai dari $ 75 juta, yang sudah melampaui rekor lelang Modigliani sebelumnya sebesar $ 70,7 juta.

Karya itu akhirnya dijual kepada kolektor pribadi Tiongkok Liu Yiqian.

Sebagai salah satu lukisan Modigliani yang paling terkenal, lukisan ini diproduksi pada tahun 1917 sebagai bagian dari serangkaian karya yang dikenang hari ini dengan revitalisasi bentuk telanjang dalam seni Modernis.

4. Amedeo Modigliani, Nu couché (sur le côté gauche), 1917–18

Dijual seharga : $ 157,2 juta di Sotheby’s (14 Mei 2018)

4. Amedeo Modigliani, Nu couché (sur le côté gauche), 1917–18

Diproduksi sekitar waktu yang sama dengan catatan lelang sebelumnya, Nu couché (sur le côté gauche) mengambil harga lelang tertinggi dalam sejarah Sotheby pada 2018 dengan $ 157,2 juta.

Penawaran untuk bagian itu dimulai dari $ 125 juta dan akhirnya mendarat dengan penawar telepon dengan Simon Shaw, kepala Sotheby dari Impresionis dan seni Modern.

Ini dan telanjang lainnya oleh Modigliani sangat berani dan bahkan dianggap memalukan ketika mereka awalnya dicat.

5. Francis Bacon, Three Studies Lucian Freud, 1969

Dijual seharga: $ 142,4 juta di Christie’s (12 November 2013)

Temuan langka selama lelang pascaperang dan kontemporer yang diadakan oleh Christie’s pada 2013, Three Studies dari Lucian Freud karya Francis Bacon mencapai harga beli $ 142,4 juta.

Triptych adalah subjek penawaran “sengit”. Tidak hanya mengungguli The Scream karya Edvard Munch, yang telah terjual hampir $ 120 juta di Sotheby pada tahun sebelumnya, tetapi juga merupakan bagian dari tahun bersejarah bagi Christie’s.

Lelang itu meraup $ 691,6 juta, yang pada saat itu hampir $ 200 juta lebih dari musim terbaiknya.

Lihat Juga 4 Jenis Seni Visual Untuk Dicoba.